RSS

Etika Manajemen Perbekalan

05 Des

Kesalahan maupun penyelewengan umum dalam manajemen perbekalan pada dasarnya dipengaruhi oleh dua variabel utama, yakni lemahnya sistem kerja yang dibangun dan perilaku buruk para pengelola karena rendahnya moralitas pegawai yang terlibat dalam kegiatan pengelolaan perbekalan, baik pada tingkat manajemen maupun petugas operasional. Kedua faktor tersebut saling berkaitan dan tidak bisa dipisahkan satu lama lain, dalam arti walau pun sistem kerja yang dibangun sudah memadai, tetapi apabila moralitas para pegawai pengelola perbekalan rendah, mungkin sekali terjadi penyelewengan dalam pengelolaan perbekalan, begitu pula sebaliknya. Apalagi, apabila sistem kerja yang dibangun tidak memadai dan tingkat moralitas pegawai rendah, dapat dipastikan terjadi tingkat penyelewengan dalam pengelolaan perbekalan men capai tingkat yang tinggi.

Oleh karena itu, dalam pengelolaan perbekalan, secara ideal dibutuhkan sistem kerja yang memadai dan moralitas pegawai yang tinggi. Berkaitan dengan upaya membangun sistem kerja yang ideal maka diperlukan upaya untuk membangun moralitas pegawai, sekaligus memberikan rambu-rambu normatif bagi pengelola perbekalan, baik untuk personel tingkat manajerial maupun operasional.

Etika dan Moralitas

Sebagaimana diungkapkan Keraf bahwa untuk memahami pengertian etika sesungguhnya perlu membandingkan dengan pengertian moralitas. Hal ini disebabkan sering dalam kehidupan praktis sehari-hari pemakaian istilah ini saling dipertukarkan tanpa pembedaan sama sekali. Hal ini tidak sama sekali keliru karena pada pengertian tertentu pengertian etika dan moralitas memang sama. Namun demikian dalam pengertian lain, pengertian etika berbeda sama sekali apabila dibandingkan dengan pengertian moralitas.

Apabila kita tinjau secara etimologis, kita dapat menemukan pengertian yang persis sama antara pengertian etika dan moralitas, walaupun kedua istilah itu berasal dari bahasa yang berbeda. Etika berasal dari kata Yunani ethos, yang dalam bentuk jamaknya to etha berarti adat istiadat atau kebiasaan. Dalam pengertian ini, etika berkaitan dengan kebiasaan hidup yang baik, aturan hidup yang baik, dan segala kebiasaan dan aturan hidup tersebut dianut dan diwaris kan dan orang yang satu ke orang yang lain maupun dan satu generasi ke generasi berikutnya. Kebiasaan ini kemudian melembaga dalam suatu pola perilaku. Sementara moralitas berasal dari kata Latin mos, yang dalam bentuk jamaknya mores, yang berarti pula adat isti adat atau kebiasaan. Dengan demikian dalam hal ini bermakna sama dengan pengertian etika tersebut.

Dari tinjauan etimologis tersebut dapat diungkapkan bahwa pengertian etika dan moralitas secara substansial sama, yakni keduanya menunjuk pada suatu sistem nilai sebagai pedoman perilaku, baik bagi individu maupun bagi kelompok dalam hidup bersama, yang kemudian sistem nilai itu dikembangkan dalam suatu pola perilaku dan secara terus-menerus dilembagakan dalam praktik kehidupan sehari-hari.

Selain itu, etika dan moralitas dapat dipahami sebagai suatu pengertian yang sama, namun juga dapat dipahami sebagai pengertian yang berbeda. Dalam pengertian ini, etika dimengerti sebagai filsafat moral, atau ilmu yang membahas dan mengkaji nilai dan norma yang diberikan oleh moralitas. Karena etika dipahami sebagai ilmu, maka etika dalam pengertian ini sangat menekankan pendekatan kritis dalam melihat dan menggumuli nilai dan norma moral serta permasalahan-permasalahan moral yang timbul dalam kehidupan, khususnya dalam kehidupan bermasyarakat. Dengan demikian, nilai-nilai atau aturan-aturan normatif yang berasal dari moralitas justru menjadi objek formal dari etika dalam pengertian kedua ini.

Berkaitan dengan kedua makna etika tersebut, uraian dan bahasan dalam tulisan ini akan lebih ditekankan pada pengertian etika yang pertama, yakni etika sebagai suatu sistem nilai yang dijadi kan pedoman dan pegangan dalam berperilaku, bukan etika dalam makna sebagai sebuah filsafat moral.

Etika dalam Pengelolaan Perbekalan

Apabila etika dipahami sebagai suatu sistem nilai yang berupa aturan-aturan normatif yang berupa perintah dan larangan yang bersifat langsung dan konkret, kita akan dapat mengembangkan etika dalam pengelolaan perbekalan yakni suatu sistem nilai, aturan-aturan normatif sebagai pedoman perilaku yang berupa perintah dan atau larangan yang bersifat langsung dan konkret, yang senantiasa harus dijadikan pedoman dan pegangan di dalam melakukan pengurusan dan pengelolaan perbekalan. Secara lebih operasional, aturan-aturan normatif tersebut tentunya juga melekat pada setiap tahapan dalam pengelolaan perbekalan, mulai dari perencanaan perbekalan, pengadaan perbekalan, pencatatan perbekalan, penyimpanan perbekalan, pendistribusian perbekalan, pemeliharaan perbekalan, sampai dengan penghapusan perbekalan.

Sehubungan dengan hal itu, dapat dituliskan beberapa pedoman normatif yang penting dikembangkan dan diimplementasikan dalam pengelolaan dan pengurusan perbekalan tersebut, yakni setiap personel baik pada tingkat manajemen maupun petugas operasional yang terlibat dalam pengelolaan dan pengurusan perbekalan. Pedoman tersebut di antaranya adalah sebagai berikut:

  1. Harus merencanakan pengadaan perbekalan dan mengambil keputusan pengadaan perbekalan berdasarkan pertimbangan-per timbangan yang objektif dan konstruktif, bukan atas per timbangan-pertimbangan kepentingan pribadi atau kelompok atau unit kerja tertentu
  2. Harus menentukan dan menetapkan supplier untuk pengadaan perbekalan berdasarkan hasil pembandingan dan pertimbangan yang objektif
  3. Harus menentukan dan menetapkan supplier untuk pengadaan perbekalan bukan supplier yang memiliki ikatan keluarga/family
  4. Harus menyerahkan segala jenis dan bentuk bonus/komisi dari supplier kepada organisasi
  5. Harus menyerahkan perbekalan sesuai dengan bukti penyerahan perbekalan, baik berkaitan dengan jenis dan spesifikasinya, jumlah, tempat, dan tanggal penyerahan perbekalan
  6. Harus melakukan penghapusan perbekalan dengan pertimbangan-pertimbangan yang objektif
  7. Dilarang meminta bonus/komisi ataupun imbalan dalam bentuk apa pun kepada supplier untuk kepentingan pribadi
  8. Dilarang membuat dan atau menuliskan dan atau mengisi alat bukti pengadaan perbekalan yang tidak sesuai dengan kenyataan, baik berkaitan dengan jenis dan spesifikasi perbekalan, jumlah perbekalan, tanggal pengadaan perbekalan, harga per satuan, jumlah potongan, jumlah pajak, maupun total pembayaran yang dapat merugikan organisasi
  9. Dilarang melakukan pengadaan/pembelian perbekalan secara fiktif
  10. Dilarang melakukan penyelewengan dana untuk kegiatan pengelolaan perbekalan apa pun bentuknya
  11. Dilarang melakukan pencatatan perbekalan dengan tujuan menghilangkan perbekalan demi pemenuhan kepentingan pribadi, baik dilakukan sendiri maupun secara bersama-sama
  12. Dilarang melakukan tindakan diskriminatif dalam pendistribusian perbekalan, baik berkaitan dengan waktu penyerahan perbekalan, jenis dan spesifikasi perbekalan, maupun dalam pelayanan (service) yang diberikan
  13. Dilarang membuat laporan pemakaian perbekalan yang tidak sesuai dengan kenyataan, yang dapat menyebabkan hilangnya perbekalan dan kerugian bagi organisasi
  14. Dilarang melakukan tindakan pemborosan dalam pemakaian perbekalan
  15. Dilarang melakukan pemakaian/penggunaan perbekalan untuk kepentingan pribadi
  16. Dilarang melakukan tindakan perusakan terhadap perbekalan milik organisasi

Dari beberapa aturan normatif tersebut dapat digarisbawahi bahwa poin 1 sampai dengan 6 merupakan perintah, sedangkan poin 7 sampai dengan 16 merupakan larangan yang harus di hindari oleh setiap personel yang terlibat dalam pengelolaan dan pengurusan perbekalan.

 
Tinggalkan komentar

Ditulis oleh pada 5 Desember 2009 in Manajemen Perbekalan

 

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

 
%d blogger menyukai ini: